Membuat Sabun: Sebuah Hiburan

Buatku, membuat sabun itu menyenangkan. Hiburan. Hiburan di tengah-tengah pekerjaan yang kadang seperti gerbong kereta.

Awalnya aku membuat sabun karena penasaran. Seorang teman mengajariku, lalu selanjutnya aku belajar sendiri. Sempat ikut pelatihan membuat sabun, tapi kurasa yang kudapat dari pelatihan sama saja dengan yang kupelajari sendiri. Hanya saja, lewat pelatihan itu aku jadi tahu apa bedanya mengaduk adonan sabun dengan mikser vs hand blender.

Sabun alami memang menarik untuk dipelajari dan dibuat. Aku senang membuat sabun karena bisa eksperimen pakai aneka bahan: lidah buaya, kopi, pepaya, kelor, melati, pandan, dll. Hasilnya kadang menggemaskan. Selain kupakai sendiri, aku bisa menjual sabun buatanku. Lumayan hasilnya. Belum terlalu banyak sih, karena aku belum fokus banget. Tapi menerima testimoni dari beberapa teman yang memakainya, aku jadi lebih semangat belajar membuat sabun lagi.

Di Indonesia, materi soal membuat sabun alami masih kurang. Selama ini aku banyak belajar lewat internet. Hampir semua materi yang kita butuhkan ada di website luar negeri. Tinggal pintar-pintar googling. Tentunya mesti bisa membaca teks bahasa Inggris dan memahaminya dengan baik. Hasil yang kupelajari itu aku praktikkan ketika membuat sabun sendiri. Misalnya, untuk membuat sabun susu, bekukan dulu susu cairnya. Waktu belum tahu, aku pernah langsung menambahkan susu bubuk ke adonan sabun yang hampir trace. Akibatnya? Gosong dong warna sabunku. Walau aku tahu gosong itu hanya soal warna, khasiatnya sama, pas lihat warna sabunku jadi cokelat, aku agak menyesal.

Aku sempat terpikir untuk membuat blog khusus soal sabun. Tapi apalah daya, pekerjaan masih mengantri seperti gerbong kereta. Jadi, selama ini aku hanya bikin dan menjual sabun saja. Kamu tertarik dan pengin tahu soal sabun buatanku? Follow IG-ku: @krismariana.menik.

Berikut ini beberapa sabun mandi yang pernah kubuat. Yang jelas, semua sabun mandi ini pakai minyak baru semua, yaaa (bukan jelantah).

Ini sabun pandan-beras. Terbuat dari sari pandan dan beras. Baunya kaya kue. 😀

 

Nah, ini sabun susu-cokelat. Kubikin swirl gitu polanya. Yang mendebarkan adalah saat aku memotongnya. Beda-beda pola yang terbentuk

 

 

Ini salah satu sabun favoritku. Terbuat dari tallow alias minyak yang diambil dari lemak sapi. Baunya susu banget, rasanya lembuuut di kulit. Bentuknya juga paling “rapi”, keras. Sabun ini made by order. Yang ribet adalah mesti menyiapkan tallow-nya lebih dulu.

 

Kamu suka sabun alami yang apa?

Advertisements

Sabun lan Tangga

Durung suwe iki, aku iseng-iseng sinau gawe sabun. Nyenengake tenan. Aku iso nggunaake bahan-bahan sing ono ning cedakku: pandan, lidah buaya, kates, susu, lan liya-liyane.

Aku banjur duwe sabun pirang-pirang. Sakwijining dina, ono tanggaku dolan ning omahku, jenenge Mbak N. Deweke weruh sabun pirang-pirang sing tak tata ning ruang tengah. “Kuwi opo?” pitakone. Aku nuli crita yen aku lagi eksperimen gawe sabun. Deweke gumun lan takon piye critane kok aku iso gawe sabun, saka opo bahanne, lan sak teruse. Aku crita opo anane. Pas deweke bali, aku nyangoni sabun. “Ayo dijajal, sapa ngerti cocok.”

Ora let suwe, tanggaku crita yen deweke cocok gawe sabunku. Aku melu seneng amarga sabun gaweanku cocok kanggo deweke. Mbak N usul, “Mbok jajal ditawakne pas arisan.” Sakjane aku ki isinan. Nanging apa salahe dicoba? Idep-idep latihan dodolan lan promosi. Sapa ngerti payu siji-loro.

Pas dina arisan, aku teka karo nggawa sabun. Aku tawa ning ibu-ibu sing rawuh. Ndilalah pas dina kuwi Mbak N lagi ana keperluan dadi ora isa teka arisan. Nanging ana Bu M sing dadi “lurah”. Lurah-lurahan maksude, ya. Ora ana sing wani nyanggah Bu M kuwi. Kabeh kudu nurut, yen ora nurut isa dijothak saklawase urip. Pas aku nawakne sabunku, jawabe Bu M kaya ngene, “Aku ora tuku wong aku ora sabunan.” Aku mak plenggong… Apa iya to ana wong sing ora sabunan babar blas? Nanging aku banjur kelingan biyen Bu M kuwi tau mbuwak panganan sing tak kei amarga deweke wedi aku nyampuri bahan sing ora halal ning panganan kuwi. Uga deweke wedi aku nganggo peralatan sing ora halal. O… paham aku saiki, deweke mesti khawatir sabun gaweanku ora halal.

Let pirang dina, Mbak N kanda karo aku. “Bu M ra gelem tuku sabunmu, to? Deweke crita karo aku. Deweke wedi yen kowe gawe sabun ora halal soale kowe nonmuslim.”

Dadi wong sing agamane beda ki kadang sok serbasalah. Ning yo ora papa. Saya suwe aku wis biasa ngadepi kaya ngono kuwi. Untunge sing nolak aku mung Bu M.