Aras-arasen

Libur Lebaran sudah lewat. Banyak orang ini barangkali adalah hari pertama masuk kantor. Mungkin masih banyak aras-arasen? Aras-arasen adalah istilah bahasa Jawa yang artinya kira-kira enggan untuk memulai suatu aktivitas. Biasanya aras-arasen itu kita rasakan saat kita baru bangun tidur atau bisa juga setelah liburan–entah libur panjang atau pendek sama saja. Artinya dekat dengan malas, tapi menurutku aras-arasen agak beda dengan malas. Barangkali ada teman-teman yang bisa menjelaskan istilah ini dengan lebih ciamik? Monggo kemawon, bisa jadi bahan postingan lo.🙂

Aras-arasen ini memang susah-susah gampang mengatasinya. Mungkin kalau diibaratkan orang bangun tidur, aras-arasen ini kondisi yang kata orang disebut: “nyawanya belum ngumpul.” Nah, jadi bagaimana mengatasinya? Kalau orang baru bangun sih caranya bisa dengan cuci muka atau malah mandi sekalian. Jadi segar kan? Atau mulai beraktivitas kecil-kecil, seperti jalan-jalan di halaman sebentar. Asal kena udara luar sedikit dan sinar matahari yang hangat, biasanya rasa itu akan hilang. Itu kalau aku sih.

Nah, tapi kalau aras-arasen ini melanda kita di tempat kerja, bagaimana dong? Masalahnya, aku sudah lama tidak ngantor sih, jadi lupa deh. He he. Tapi aku sebagai orang yang bekerja di rumah juga pernah dilanda aras-arasen kok. Kalau dulu di kantor, lihat teman yang dengan rajinnya bekerja di depan komputer, aras-arasen itu biasanya perlahan-lahan mulai hilang. (Kayaknya rajin itu menular deh ya?) Sekarang biasanya aku akan mulai baca-baca lagi pekerjaan yang aku tinggalkan. Kalau aras-arasennya agak parah, biasanya aku memaksa diri untuk mengambil sapu. Hehe, jadi OB. Sepertinya menggerakkan badan bisa jadi obat.

Lalu, kalau aras-arasen ini berkaitan dengan ngeblog bagaimana? Males nulis dan tidak tahu mesti posting apa. Kalau ini lebih gampang cara menanggulanginya. Caranya adalah dengan blogwalking. Terutama berkunjung ke teman-teman yang rajin posting. Biasanya jadi terpicu deh. Lihat si A sudah posting sekian puluh dalam seminggu (eh, ada nggak sih orang yang kaya gini?), kita jadi semangat kan?

Betewe, sebenarnya siang aku ini juga aras-arasen. Sepertinya ini karena tidur siang. Padahal nggak lama lo tidurnya. Bangun tidur pengennya cuma baca-baca novel. Gimana pekerjaan mau rampung kalau begitu? Makanya aku memaksa diri untuk nulis.😀😀 Dan sampai di pengujung tulisan ini, sepertinya rasa aras-arasen ini sudah mulai berkurang. Yeaaaah! Mari mulai bekerja lagi.🙂

Kamu pernah aras-arasen juga? Bagaimana mengatasinya?

9 thoughts on “Aras-arasen

  1. sekarang aja di kantor masih aras arasen nih…. ngeblog juga masih mengumpulkan nyawa dengan menuliskan tulisan tulisan lama… pokoknya biar mulai dengan gigi satu aja dulu deh… semoga nanti tidak pindah ke gigi P hehehehe

    yang penting mulai dengan pelan-pelan dulu. semoga nanti bisa melaju kencang, pakai gigi 4. hehe. aku sebetulnya banyak ide, tapi buat nulis itu kok muales ya? payah deh.

  2. penyakit tiap hari senin tuh… selalu aras-arasen. hahaha.
    emang enaknya kalo pagi2 itu leye2 sambil nonton tv atau baca novel…😛

    leyeh-leyeh is the best! hahaha

  3. iya tuh, kalo hari senin suka aras-arasen di kantornya. tapi biasanya kalo udah melewati makan siang udah balik lagi spirit kerjanya. aku biasanya kalo mengatasi aras-arasen di kantor selalu bilang dalam hati, bahwa pekerjaan adalah amanah, jadi hrs dilakukan dg baik, kalau tdk jadinya kita belajar menjadi koruptor (at least korup waktu)… pdhl gaji dikasih utk anak istri, masa mau ngasih keluarga dr hasil korup. jadinya lgsg semangat deh biar barokah🙂 hehehe

    hmm, ya. sepertinya aku mulai menempelkan di kepalaku bahwa pekerjaan itu adalah amanah.🙂

  4. kayaknya sih hampir tiap orang pernah ngalamin aras-arasen ya mbak
    cuma klo digabung sama sifat malas yaaa akibatnya gak turun2 dari tempat tidur hehehe
    apalagi niy, pagi2 pas ac baru dimatikan, nikmat banget gulang guling di kasur hahaha

    iya. nanti tiba-tiba hari sudah siang, belum ngapa-ngapain. hihihi. parah. penyakitku juga tuh.

  5. aku seringg bangett,,,
    apalagi pas puasa kemarinnnnnn
    males2an mulu,, gak produktif,,
    sekarang juga nich mbak, udah stengah 10 masih belum kerja,,,,
    he..he..he. h
    solusinya belum nemu,, mungkin karena mind set suka menunda2 pekerjaan ya,, (^0^)

    hihihi, aku juga punya penyakit suka menunda. menyebalkan ya?

  6. males-malesan aku banget tuh xixixiix😀 apalagi klo udah duduk di sofa bawa secangkir kopi nongkrong di tv deh😀

    wah kalau aku nongkrong di mana ya? sofa nggak punya, nggak doyan kopi, nggak punya tv pula haha!!

  7. Aras-arasen itu paling kerasa kalau musim dingin, Kris.
    Wah, edan lah pokoknya dengan suhu yang minim banget, heater ruangan dinyalakan, waktu kita keluar kamar aja kita bisa merasakan beda suhunya.

    Pengennya balik tidur lagi tapi kalau gitu kapan bisa nyukupi hidupnya hehehehe…

    Belum bisa membayangkan rasa dingin di musim dingin, Don. Tapi memang kalau lagi cuaca dingin, lebih enak mlungker di tempat tidur.😀

  8. Kalau soal bangun, ntah kenapa aku jarang aras-arasen. Tapi kalau soal ngeblog, sering hehehe.

    Kalau ngeblog aras-arasen, aku inget teman-teman yang rajin ngeblog. Jadilah satu tulisan… hehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s